PENGANTAR PENERBIT

PENGANTAR PENERBIT

Alhamdulillah, segala puji dan syukur tidak terhingga penerbit sampaikan kehadirat Allah <!–[if gte vml 1]&gt; &lt;![endif]–>dengan terbitnya buku “Sejarah Teks Al-Qur’an Sejak Turunnya Wahyu Hingga Kompilasi, Kajian Perbandingan dengan Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru” karya Prof. Dr. Muhammad MustafaAl-A’zami.

 

Buku karya cendekiawan kelahiran Mau, India ini bisa dikatakan sebagai sebuah karya yang monumental. Suatu kerja ilmiah yang dibangun tanpa emosional, mengundang pihak mana pun untuk mengkaji buku ini pada saat serangan terhadap Al-Qur’an menjadi sesuatu yang umum.

 

Dalam kajian yang komprehensif ini, Prof. A’zami, memaparkan pen­jelasan yang mendalam dan unik mengenai pemeliharaan kesucian Al-Qur’an sepanjang sejarah, seperti halnya mengkaji banyak tuduhan yang d’ilontarkan kepadanya. Prof. A’zami juga berhasil mengukuhkan Al-Qur’an sebagai satu­satunya pedoman tertinggi kaum Muslimin, balk sebagai petunjuk dan sebagai bacaan paling suci. Dengan menggunakan metode perbandingan, beliau melakukan investigasi sejarah Perjanjian Lama dan Baru, seluruh kepercayaan Yahudi-Kristen yang mencakup the Dead Sea Scroll (Naskah Laut Mati), dan mengungkap suatu kejutan dari hampir setiap bagian Kitab Injil. Seluruh hasil kerja keras ilmiah ini memberikan kepada kita sebuah kesimpulan bahwa Al-Qur’an adalah sebuah anugerah, gagasan agung untuk membangkitkan pikiran, sejarah mulia untuk menggerakkan jiwa, kebenaran universal untuk menghidupkan suara hati, dan perintah langsung yang tepat bagi manusia untuk membebaskan dirinya.

 

Dengan buku ini Prof. A ‘zami menempatkan dirinya di garda depan sebagai ulama terkemuka pembela kemurnian dan kautentikan Al-Qur’an di tengah-tengah upaya serius kaum orientalis menggempur Al-Qur’an. Prof. A ‘zami membuktikan bahwa Al-Qur’an adalah Kalamullah, mukjizat abadi hingga akhir zaman. Selama empat belas abad kaum Muslimin berhasil menjaga Al-Qur’an terhadap perubahan, menghafal setiap ayatnya dan merenungkan tiap-tiapbagiannya.

 

Akhirnya, selain syukur ke hadirat Ilahi, penerbit juga berharap semoga bisa mendorong kaum Muslimin untuk selalu antusias dan istiqamah ber­pedoman kepada Al-Qur’an.

 


 

PENGANTAR:
PROF. DR. MUHAMMAD KAMAL HASSAN
REKTOR UNIVERSITAS ISLAM INTERNATIONAL MALAYSIA (UIIM)

<!–[if gte vml 1]&gt; &lt;![endif]–>

 

Buku yang ada di tangan anda, penulisnya, Profesor Muhammad Mustafa al-‘Azami, sudah lama saya kenal. Kepeduliannya terhadap karya negatif pihak Orientalis menjadi fokus perhatiannya sejak awal. Beliau salah seorang ilmuan terkemuka yang memiliki latar belakang pendidikan Timur dan Barat. Di dunia Islam beliau dikenal sebagai seorang ilmuan kenamaan di bidang ilmu hadith. Tentunya tidak seperti kebanyakan ilmuan lain, yang biasanya, setelah ditraining dalam institusi pendidikan Barat, merasa silau dan bahkan muji-muji ketinggian budaya dan sistem kajian Islam mereka tanpa daya analisis dan kritis. Justru sebaliknya, risalah Ph.D-nya yang diajukan pada Cambridge, secara lugas membahas kekeliruan pihak Orientalis dalam memahami asal usul ilmu hadith yang begitu unik. Penguasaannya terhadap sumber keislaman khususnya dalam bidang ilmu hadith ini telah mengantar beliau ke pentas international dalam bidang studi Islam. Rasanya, sangat tepat Yayasan Raja Faesal yang bermarkas di Riyadh, Saudi Arabia, telah menganugrahkan kepadanya Hadiah Malik Faesal atas karya-karya di bidang ilmu hadith yang beliau geluti sejak dulu.

 

Penulis merasa betapa pentingnya mengcounter pendapat Orientalis yang seringkali mengelirukan dengan menggunakan argumentasi ilmiah. Karya ini sangat penting untuk disimak apalagi dalam cuaca akademis pasca pemerintahan Soeharto yang banyak diwarnai polarisasi pemikiran yang begitu beragam yang, kadang-kadang, cenderung destruktif terhadap kesucian ajaran Islam. Kami merasa prihatin atas imbas pemikiran Orientalis yang semakin mekar dan ini pula yang mengilhami pemikiran kami menugaskan empat ilmuan asal negeri ini, Dr. Sohirin M. Solihin, Dr. Anis Malik Thoha, Dr. Ugi Suharto dan Lili Yulyadi, yang tengah bertugas sebagai staf pengajar pada universitas kami untuk menterjemahkannya ke dalam bahasa Indonesia. Dalam pemantauan kami, pihak Orientalis sedang mengalihkan perhatian begitu besar terhadap perubahan pemikiran Islam di Indonesia yang sudah bermula sejak awal tahun 1980-an. Karya-karya ilmuan Muslim yang mengikuti jejak Orientalis seperti Hassan Hanafi, Nasr Hamid Abu Zaid, Muhammad Arkoun, dan lainnya cukup mampu menarik minat di kalangan ilmuan Muslim.

 

Buku ini membahas, antara lain, berbagai kritikan yang dilontarkan pihak Orientalis tentang Al-Qur’an dari berbagai dimensi pemikiran. Tudingan terhadap perbedaan susunan surah-surah, sistem bacaan yang berbeda, kelainan mushafpara sahabat dengan mushaf ‘Uthmani, semuanya dibahas secara lugas dalam mematahkan hujjah yang seringkali didewakan pihak Orientalis. Nuktah-nuktah kritikan Orientalis ditangkis oleh penulis dengan menyentuh akar permasalahan dari kesalahan sumber-sumber yang mereka pakai dan kejahilan terhadap sistem studi Islam yang dipoles dengan kajian mereka terhadap kitab suci orang Barat (The Bible) yang, katanya, betul-betul rapuh dan tidak representatif Yang lebih menarik lagi, beliau mampu mengetengahkan pendapat yang meyakinkan tentang asal usul penulisan Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru yang betul-betul, kata beliau, meragukan dan jauh berbeda dengan ke­utuhan kitab suci Al-Qur’an yang terpelihara sejak diturunkannya. Bukti-bukti yang dipakai bukan dilandasi oleh sikap emosional melainkan dilacak dari sumber-sumber ilmiah dan otoritatif guna membuktikan kepalsuannya.

 

Jika kita telusuri, nampak kekentalan komitmen penulis terhadap ajaran Islam sebagai landasan berfikir, prilaku, budaya, dan konstitusi. Nampak juga beliau ingin meletakkan pendapatnya sebagai bamper dalam menghadapi se­gala bentuk serangan negatif pihak Orientalis terhadap Al-Qur’an dan ajaran­Nya. Salah satu cara yang efektif, begitu kata penulis, Orientalis ingin me­nyihir para ilmuan Muslim agar mau menerapkan sistem studi Islam dari sisi pandangan Barat dalam mengkaji Alkitab (The Bible).

 

Nampaknya, penulis benar-benar geram dan apa pun rencana pihak Orientalis terhadap Al-Qur’an, tidak dapat dihadapi dengan slogan kosong seperti yang biasanya dipakai oleh sementara kelompok yang kebesaran semangat tanpa mempelajari segi-segi kelemahan agama dan budaya pihak lain dari sumber yang autentik. Saat pihak Orientalis menuding kelemahan kompilasi Al-Qur’an, pengaruh ajaran Judeo-Christian terhadapnya, dan Muhammad sebagai imposter, penulis menangkis semua tuduhan dengan menguak asal usul Alkitab (The Bible) yang penuh kerancuan. Hujah-hujah yang dipakai sangat signifikan bagi yang berminat menggali lebih dalam tentang sejarah Perjanjian Baru (PB) dan Perjanjian Lama (PL). Jika di awal tahun 1980an Maurice Buccaile sempat menyajikan kajian ilmiah Kitab Suci Al-Qur’an, di mana kebenarannya sengaja ingin ditutup-tutupi oleh dunia Barat, konstribusi Mustafa al-‘A,zami adalah pembuktian ilmiah atas dasar sumber-sumber Barat tentang kerancuan Alkitab dan agenda tertentu pihak Orientalis yang dimanfaatkan oleh kepentingan Barat sebagai senjata ampuh dalam menundukkan kembali dunia Islam sebagai slavery baru. Barangkali sementara pihak ada ber­pendapat tidak perlu mengangkat permasalahan seperti ini demi mempererat kerjasama Timur dan Barat: Islam dan Kristen. Nampaknya sikap ‘Azami sengaja ingin mendemonstrasikan bagaimana pihak Orientalis menghujat tentang kompilasi Al-Qur’an melalui metode pendekatan sistem studi agama Barat yang ingin dipaksakan dalam kajian Al-Qur’an. Kami harap karya ini dapat memberi sumbangan yang berarti dalam memenuhi khazanah keilmuan Islam sebagai panduan hidup seperti diharap oleh pengarangnya.

 

Kuala Lumpur, Maret 2005


PROF. DR. MUHAMMAD KAMAL HASSAN

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: